Selamat datang di: www.jual-rebanamarawis.com ( PUTRA PENDAWA )
Toko / Jual Alat Musik Online dan COD (Cash On Delivery)
Contact Person : Ahmad Royani, ST
TELP/SMS: 08561452465 / 087786060415 / 085286352611 (WA)
PIN BB : 2B4A736C
Home » » SEJARAH MARAWIS

SEJARAH MARAWIS

Marawis merupakan salah satu jenis "band tepuk" dengan perkusi sebagai alat musik utamanya. Musik ini merupakan kolaborasi antara kesenian Timur Tengah dan Betawi, dan memiliki unsur keagamaan yang kental. Itu tercermin dari berbagai lirik lagu yang dibawakan yang merupakan pujian dan kecintaan kepada Sang Pencipta. Kesenian ini telah berusia kurang lebih 400 tahun yang semula berasal dari kawasan Kuwait, mula2 alat ini hanya terdiri dari 2 jenis alat permainan saja yaitu hajer dan marawis dengan ukuran yang tidak seperti saat ini kita lihat, melainkan semacam sebuah rebana dengan berukuran cukup besar yang kedua sisinya dilapisi oleh kulit binatang.

Namun kesenian ini tidak populer di negara kuwait sehingga sedikit sekali orang yang memahami bahwa kesenian ini bermula/berasal dari negara kuwait. Ketika kesenian ini mulai dikenal di negara yaman maka kesenian ini pun diadopsi oleh negara Yaman, sehingga kesenian ini menjadi populer, hal ini disebabkan alat musik yang ada di modifikasi sedemikian rupa agar menjadi lebih menarik. maka diubahlah sedikit demi sedikit alat musik yang bermula berukuran besar menjadi ukuran yang sedang yang seperti saai ini kita lihat yaitu ukuran yang cukup besar (seperti gendang) dan marawis yang ukurannya lebih kecil dari hajer.

Di daerah Yaman kesenian ini sering kali dimainkan pada saat perayaan tertentu, yaitu Perayaan perkawinan, Maulid nabi saw, Khitanan, dsb.... dan lebih kesenian ini menajdi lebih sangat populer karena pernah dimainkan untuk menyambut tamu yang berasal dari luar Yaman sebagai kesenian penghormatan.

Kesenian ini hampir identik dengan dengan kesenian Sufi karena setiap Syair yang dibawakan mengandung puji2an kepada Rasulullah beserta keluarga, para Wali dan Permohonan doa kepada Allah SWT.

Marawis di Indonesia

Mengenai Sejarah masuknya kesenian Ini ke Indonesia, pertama kali kesenian ini dibawa oleh para Ulama Hadramout (yaman) yang berdakwah ke Indonesia dan dipentaskan pertama kali di Kota Madura, hal ini terjadi akhir abad ke 19 M. selain di Kota madura kesenian ini juga dibawa ke daerah Bondowoso (kawasan kecil yang terletak di ujung timur Propinsi Jawa Timur) dan kesenian ini menjadi popluer di kota Bondowoso karena antusias masyarakat di Bondowoso yang ingin mempelajari dan menekuni kesenian ini. sehingga sampai saat ini Diakui oleh seluruh pemerhati kebudayaan Hajaer marawis bahwa Kesenian Marawis Pupoler pertama kali di Bondowoso.

Secara Umum, Alat musik ini terdiri dari: hajir (gendang besar) berdiameter 45 Cm dengan tinggi 60-70 Cm, marawis (gendang kecil) berdiameter 20 Cm dengan tinggi 19 Cm, dumbuk atau (jimbe) (sejenis gendang yang berbentuk seperti dandang, memiliki diameter yang berbeda pada kedua sisinya), serta dua potong kayu bulat berdiameter sepuluh sentimeter. Kadang kala perkusi dilengkapi dengan Markis atau krecekdan dan Symbal yang berdiameter kecil.

Dalam Katalog Pekan Musik Daerah, Dinas Kebudayaan DKI, 1997, terdapat tiga jenis pukulan atau nada, yaitu zapin, sarah, dan zahefah. Pukulan zapin mengiringi lagu-lagu gembira pada saat pentas di panggung, seperti lagu berbalas pantun. Nada zapin adalah nada yang sering digunakan untuk mengiringi lagu-lagu pujian kepada Nabi Muhammad SAW (shalawat). Tempo nada zafin lebih lambat dan tidak terlalu menghentak, sehingga banyak juga digunakan dalam mengiringi lagu-lagu Melayu.

Pukulan sarah dipakai untuk mengarak pengantin. Sedangkan zahefah mengiringi lagu di majlis. Kedua nada itu lebih banyak digunakan untuk irama yang menghentak dan membangkitkan semangat. Dalam marawis juga dikenal istilah ngepang yang artinya berbalasan memukul dan ngangkat. Selain mengiringi acara hajatan seperti sunatan dan pesta perkawinan, marawis juga kerap dipentaskan dalam acara-acara seni-budaya Islam.


Jumlah Pemain

Musik ini dimainkan oleh minimal sepuluh orang. Setiap orang memainkan satu buah alat sambil bernyanyi. Terkadang, untuk membangkitkan semangat, beberapa orang dari kelompok tersebut bergerak sesuai dengan irama lagu. Semua pemainnya pria, dengan busana gamis dan celana panjang, serta berpeci. Uniknya, pemain marawis bersifat turun temurun. Sebagian besar masih dalam hubungan darah - kakek, cucu, dan keponakan. Sekarang hampir di setiap wilayah terdapat marawis.

ARTIKEL YANG MUNGKIN ANDA CARI:
  1. JUAL ALAT MUSIK MARAWIS ONLINE
  2. ALAT MUSIK MARAWIS
  3. ALAT MUSIK REBANA
  4. Alasan Belanja Alat Musik Marawis Secara Online
  5. Kayu Mahoni bahan terbaik untuk alat musik
  6. Hukum Menyanyi dan Alat Musik dalam Islam
  7. Prinsip Bisnis dan Jual Beli yang Dicontohkan Rosulullah SAW
  8. Ttips Cara Belanja Online aman dari Penipuan
  9. Mengenal Seni Musik Hadroh
Share this article :

1 komentar:

Anonim mengatakan...

informsi yang berguna...
trims

TOKO PUTRA PENDAWA

Contact Person : Ahmad Royani, ST


  • TELP/SMS: 08561452465 / 087786060415 / 085286352611 (WA)

  • PIN BB : 2B4A736C

  • Alamat : Perumahan Griya Asri Camar A - 18, Kp. Raden RT/RW: 03/07 Kel. Jati Raden Kec. Jati Sampurna Kota Bekasi Jawa Barat KP 17433
  • Klik PETA LOKASI PUTRAPENDAWA
  • Sedia Layanan Antar & bayar di tempat khusus wil Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang dan Bekasi (Jabodetabek) dan Sekitarnya
    Terima Jasa Servis / Perbaikan
  •  
    Copyright © 2013. JUAL ALAT MUSIK MARAWIS & REBANA - All Rights Reserved
    Template Created by Mas Template Supported by jual kostum marawis & alat drum band
    Proudly powered by Blogger |